Cerpen Romantis - Penyesalan Termanis

 Cerpen Romantis - Penyesalan Termanis

Seperti biasa aktivitas rutin yang tak pernah terlewatkan dikala senja menyapa, kududuk termenung di serambi depan rumah sambil menikmati indahnya senja yang tak bisa kulukiskan dengan kata-kata. Dihiasi kicauan burung dan canda tawa anak-anak yang sedang bermain melengkapi pesona indahnya senja saat itu.
Cerpen Romantis
Seketika suasana itu kelihatan bagai lukisan abstrak saat feeling jelek mulai merasuk kepikiranku yang penuh dengan tanda tanya. Entah mengapa tiba-tiba aku kepikiran sama dia. Sudah 1 minggu dia ngak ada kabar, SMS dariku pun ngak dibalasnya. Tanpa pikir panjang ku delet nomornya dan berusaha untuk melupakan janjinya. ************
Sang fajar yang malu-malu menampakkan dirinya semakin membuatku malas untuk beranjak dari tempat tidur. Semakin kupaksa membuka mata ini semakin kuat pula rasa ngantuk ini. Handphone yang dari tadi bergetar, akhirnya bisa melawan rasa ngantuk ini.

Dengan sigap kupelototin handphone dan membaca pesan yang masuk. Waduh.....hari ini kan hari pertama sekolah setelah libur Ramadhan. Tanpa pikir panjang dengan lekas kuberanjak dari tempat tidur dan berlari ke kamar mandi. Dengan tergesa-gesa ku berangkat ke sekolah berharap tidak terlambat sampai disana. Halo, Assalamualaikum ini dengan siapa yah ? “tanyaku pada seseorang yang kudengar suaranya di balik Handphone”.

Kok kamu bertanya seperti itu, emangnya kamu tidak save nomorku ? “jawabnya dengan nada kesal”. Maaf kemarin nomor kak arfa saya delet karna saya pikir kakak menghindar dari saya. Lagian kakak juga yang salah, waktu itu saya SMS kakak tapi ngak dibalas jadi mending aku delet deh nomornya. “jawabku panjang lebar”. Maaf Dinda bukan maksud kakak untuk menghindar, tapi kebetulan waktu itu kakak ngak punya pulsa jadi SMS kamu ngak kakak balas.

Percakapan mereka pun berlanjut walaupun hanya sebentar karena Rika yang dari tadi memberi kode padaku, itu tandanya ia sudah ingin pulang. Akhirnya percakapan itu kuakhiri dengan hati yang lega karena telah mendengar penjelasan darinya. Antara percaya dan tidak, tapi penjelasan dari kak Arfa kemarin masih membuatku ragu akan keseriusannya padaku.

Kuambil handphone yang sengaja kusimpan di saku celanaku. Kurangkai kata demi kata yang intinya tentang Komitmen yang dia janjikan padaku lalu kukirim secepatnya melalui Via SMS. Berharap jawaban darinya sesuai dengan apa yang kuinginkan. Berselang 5 menit dia membalas SMSku, dengan cepat kumembuka pesan darinya. “Maaf Dinda.....untuk saat ini orang tua Kanda belum memberi lampu hijau. Orang tua kanda menginginkan supaya kanda sukses dulu kemudian memikirkan yang namanya pernikahan”.

Berbagai macam alasan dia kirim melalui via SMS, tapi ada satu alasan yang paling membuatku Sakit hati banget mendengarnya ketika SMS itu bunyinya seperti ini “Dinda,,,,sebenarnya yang ibuku suka bukan kamu tapi Mira sahabatmu yang kamu temani ke rumah waktu itu”. Sejenak kumenarik nafas dalam-dalam dan menghembuskannya sambil memandangi langit yang begitu cerah. Kuletakkan kembali Handphone di saku celana dan coba mereplay kembali kejadian beberapa hari yang lalu. Saat itu kamu dan teman kamu berkunjung kerumah untuk silaturahmi sekalian menepati janjimu padaku.

 Ke esokan harinya giliranku untuk menepati janjiku. Karena aku malu datang kerumahmu sendirian, maka kuajaklah sahabatku Mira. Mira pun menyetujui permintaanku dan menemaniku untuk berkunjung kerumahmu dan berkenalan dengan orang tuamu. Feelingku waktu itu memang tidak baik ketika kulihat orang tuamu lebih akrab dan lebih sering memandang Mira ketimbang menoleh kearahku. Dengan segera feeling tidak baik itu kuhapus dipikiranku dan berharap semuanya akan baik-baik saja.

Tapi nyatanya apa yang kupikirkan saat itu, benar-benar jadi kenyataan hari ini. Antara pecaya dan tidak, tapi saat itu hatiku hancur banget. Bagaikan berada di atas awan kemudian tiba-tiba dihempaskan ke bumi. Ya Allah kuharap penyesalanku hari ini bisa berbuah manis, lebih manis dari buah apapun yang pernah aku makan “Gumamku dalam hati dengan penuh harapan”.

 Aku masih ingat, 2 minggu yang lalu kita berkenalan lewat jejaring sosial Facebook. Waktu itu kamu mengirim pesan di inboxku. Berselang beberapa hari kita mulai akrab dan ternyata kamu adalah seniorku waktu kuliah dulu. Semakin akrab semakin menggebu-gebu hasratmu untuk menjadikanku sebagai pacarmu. Tiap hari menelpon untuk menunggu jawaban dariku, dan akhirnya kuputuskan untuk menjalaninya dengan sebuah KOMITMEN yang kamu janjikan padaku.

Walaupun saat itu sudah kujelaskan kalau ternyata saat ini ada seorang temanku yang sudah memantapkan hatinya dan hendak melamarku. Aku yakin mungkin kak Arfa yang terakhir mengisi hari-hariku dan demi memilihnya aku rela untuk menyakiti hati seseorang. Seorang teman yang begitu baik hatinya dan tidak pernah menuntut banyak kepadaku. Akhirnya apa yang kudapatkan, cuma sakit hati atas apa yang kamu perbuat padaku. Hari demi hari kuratapi nasibku, mengingat semua janjimu membuatku sangat muak. Ingin rasanya kulumpuhkan ingatan ini agar tidak mengingat perbuatanmu padaku.

 Sabar dan sabar itulah yang kulakukan saat ini. Walaupun masih terasa sakit hati ini tapi kuyakin aku bisa menjalaninya dengan senyuman dan beberapa motivasi dari sahabat-sahabatku. Benar kata pepatah bahwa penyesalan itu datangnya selalu terlambat. Andai waktu bisa diulang kembali, aku tidak ingin mengenal yang namanya Kak Arfa “Gumamku dalam hati dengan rasa penuh penyesalan”. Status-status yang kubuat di beranda facebookku pun mengikuti suasana hatiku. Aku yang saat itu sedang asyik main facebook tiba-tiba kaget ketika ibu menerobos kamarku tanpa permisi.

 Ahhhhh,,,,,,,ibu bikin kaget saja “ucapku dengan spontan sambil menatap wajah ibu”. Nak......kalau boleh tahu konsep undangan kamu simpan dimana ? “tanya ibu sambil menyakinkanku”. Tanpa pikir panjang bergegas kucari dengan perasaan bertanya-tanya. Keesokan harinya sepulang dari sekolah, kulempar tas ketempat tidur dan kurebahkan badanku. Antara setengah tidur, tiba-tiba suara ibu membangunkanku. Dengan perasaan malas kuberanjak dari tempat tidur dan melangkahkan kaki mendekati ibu.

 Nak.....kalau bisa mulai dari sekarang konsep-konsep nama temanmu yang ingin kamu undang karena dalam waktu dekat ini ada seseorang yang ingin datang melamarmu. Antara kaget , bahagia bercampur bingung perasaan yang kurasakan saat itu. Rasa Deg-degan, bahagia, masih tidak percaya bercampur jadi satu ketika serombongan keluargamu datang untuk MELAMARKU.

Padahal waktu itu aku bela-belain memilih orang lain ketimbang memilihmu tanpa memikirkan perasaanmu sama sekali. Ternyata rasa PENYESALANKU pada Kak Arfa kau obati dengan cara ini. Terima kasih calon Imamku, mungkin kaulah jodoh buatku yang ditunjuk oleh Allah. “Ucapku dalam hati sambil tersipu malu ketika kudengar keluargamu dan keluargaku sudah menemukan titik terang”.

Cerpen Romantis - Penyesalan Termanis 



Pemikir Cerdas

Contact Us

Name

Email *

Message *

Designed By Seo Blogger Templates