Cerpen Religi - Senja di Padang Ilalang

Buat sahabat yang masih menantikan cerpen kiriman dari Childiesh.... Ini dia cerpen kiriman dari Childiesh. Nah, kali ini tajuknya cerpen religi sahabat pemikir cerdas. " Senja di padang ilalang " MMmmmmm membaca judulnya saja sudah gimana .... gt.. Senja di padang ilalang kalau di tempat mimin merupakan salah satu lokasi favorit banyak orang untuk hunting. OK... yuk lansung saja kita baca cerpen kiriman dari sahabat kita Childiesh.
Senja di Padang Ilalang

Cerpen Religi - Senja di Padang Ilalang

       Senja hari ini begitu indah, semilir angin begitu merdu diikuti tarian lembut sang ilalang. Suasana ini mengingatkanku pada kejadian dua tahun yang lalu sebelum aku dirawat di rumah sakit karena koma. Entah mengapa hidupku langsung berubah drastis 360° bagaikan terhipnotis oleh dedi corbuzer. Hanya sepatah kata yang diucapkan oleh gadis berkerudung itu, hatiku langsung luluh lantah dibuatnya bagaikan tsunami yang menyerang Aceh pada saat itu. Suara lembut, dan kerudung berwarna hijau yang dipermainkan oleh angin membuat keanggunan seorang gadis soleha. Aku masih ingat saat itu aku masih berusia 16 tahun, belum masuk kategori dewasa bagi seorang laki-laki seperti saya. Saat itulah rasa ingin tahuku tentang segala hal muncul satu per satu menggerogoti kehidupanku. Apa yang seharusnya tidak dilakukan, terpaksa aku lakukan karena rasa keingintahuanku tentang hal-hal yang baru yang dapat merugikan diriku sendiri.
Saat itu di bawah pohon akasia dekat hamparan ilalang yang tak jauh dari kampung tempat dimana paman dan bibi tinggal, aku melampiaskan rasa sakit hatiku terhadap kedua orang tuaku yang tidak pernah peduli dengan keadaanku. Setiap aku frustasi dengan masalah yang aku hadapi dan tidak ada seorang pun yang mempedulikanku, hanya obat haram itulah yang selalu menemaniku dan menjadi sahabat sejatiku. Sulit untuk lepas dari pengaruh pil setan yang membuat tubuhku ini lemah tak berdaya ketika obat itu tidak aku kosumsi. Sempat aku dilarikan kerumah sakit dan nyaris nyawaku melayang gara-gara pil setan itu, tapi mungkin tuhan masih ingin melihat aku hidup dan bisa bertobat di jalannya.
*************
Waktu itu aku dalam keadaan SAKAU alias (Sakit Karena Putau) gara-gara tidak mengkomsumsi pil setan itu dikarenakan uang jajan yang diberikan oleh ayah tidak cukup untuk membelinya. Akhirnya aku yang dalam keadaan kacau terus berlari kebingungan dan merasa frustasi, tanpa sengaja aku tersesat di sebuah perkampungan yang tak jauh dari kota tempat aku tinggal. Saat itu aku terkulai lemas, badan terasa perih bagaikan teriris pisau tajam. Karena tidak kuat badanku kurebahkan di bawah pohon akasia dekat padang ilalang yang begitu indah. Ingin rasanya berteriak sekeras-kerasnya untuk minta tolong agar orang-orang datang membantuku, tapi apa daya sepatah kata pun sulit keluar dari mulut ini. Aku hanya bisa pasrah dengan keadaanku sekarang, tiba-tiba ada seorang gadis berjilbab hijau menghampiriku. “ adik,....apa kamu baik-baik saja ?” tanya gadis itu padaku dengan suara yang lembut. Entah mengapa badanku seakan bertenaga setelah mendengar suara gadis itu, dengan perasaan yang tenang dan teduh melihat sorot matanya akupun dapat menjawab pertanyaannya. “ aku butuh bantuanmu, bawa aku ke rumah sakit aku tidak kuat !!! ”. Gadis itu sempat mengucapkan sesuatu lalu pergi meninggalkanku, tapi saat itu keadaanku setengah sadar sehingga apa yang diucapkannya tidak begitu jelas kudengar.
************
Sejak saat itu aku tidak ingat lagi dengan apa yang kualami selama ini, orang yang menolongku dan orang yang merawatku. Tapi disaat mata ini terbuka setelah sekian lama terpejam karena di vonis dokter aku mengalami koma, yang kulihat di depan mataku hanyalah ruangan kosong dengan bau obat-obat yang begitu menyengat di hidungku. “ingin rasanya aku mati saja, kenapa mesti ada yang menolongku seharusnya aku dibiarkan saja mati di tempat itu dari pada aku hidup tapi tidak ada seorangpun yang peduli padaku”. Pikirku dalam hati dengan penuh rasa keprihatinan dengan keadaanku sekarang. “ Ternyata adik sudah sadar yah ?, suara seorang perempuan yag tiba-tiba mengagetkanku”. Ternyata perempuan itu seorang suster di rumah sakit tempat aku di rawat. “ iya mbak “ , jawabku dengan singkat dikarenakan kondisiku yang masih lemah. “Alhamdulillah yah dek,,,akhirnya kamu sadar juga setelah sekian lama terbaring koma”. Ucap suster itu yang dari tadi menatapku dengan penuh rasa kasihan.
“Sus....sus......ter, aku mau bertanya sama suster”. Maaf dek...bukannya aku tidak mau ditanya tapi kondisi adek sekarang masih lemah dan masih butuh perawatan yang intensif jadi sebaiknya pertanyaannya di simpan saja, nanti ketika kondisi adek sudah membaik baru pertanyaannya aku ladeni. “jawab suster itu dengan tersenyum manis padaku”. Oh....makasih banyak sus....ter, sama-sama dek. Mendingan sekarang adek istirahat dulu supaya kondisinya membaik. “ucap suster itu sebelum dia beranjak pergi”. Perlahan demi perlahan kondisiku semakin membaik, waktu yang kubutuhkan cukup lama sampai kondisiku betul-betul stabil. Aku senang akhirnya tiba saatnya pertanyaanku pada suster itu terjawab sudah. Hampir setengah jam suster itu menceritakan kejadian yang kualami sejak awal aku di rawat di rumah sakit ini sampai sekarang. Ternyata gadis berkerudung hijau itu adalah seorang bidadari penolong bagiku. Aku pikir dia tidak peduli padaku tapi ternyata dia pergi untuk mencari bantuan pada penduduk desa.
*********
Satu tahun tujuh bulan aku mengalami koma, aku tahu semua ini dari cerita suster Rina yang selama ini merawat aku sampai aku tersadar dari koma. Setelah tersadar dari koma aku butuh waktu 5 bulan untuk proses pemulihan. Ternyata sudah dua tahun aku terbaring di tempat tidur ini tanpa bisa berbuat apa-apa. Hari ini tepatnya tanggal............ini merupakan hari yang telah di jadwalkan oleh dokter untuk membebaskanku pulang ke rumah. Setelah berpamitan dengan dokter dan para suster yang ada di rumah sakit itu khususnya suster rina, aku melangkahkan kaki dengan harapan aku menginjakkan kakiku di rumah sakit untuk yang terakhir kalinya. Dengan tergesa-gesa aku ingin pulang ke rumah dan memeluk kedua orang tuaku. Walaupun sampai saat ini mereka tidak begitu memperhatikanku tapi setidaknya mereka adalah orang yang telah membesarkanku dan membiayaiku sampai sekarang. Aku ingin minta maaf pada mereka, karena aku telah banyak berbuat salah.
Suasana rumah yang aku rindukan ternyata tidak berubah sama sekali, tetap sepi dan hanya suara cempreng mbok sumi yang selalu menghiasinya. Aku sempat bingung karena lupa dengan kamarku sendiri padahal kamarku merupakan surga pribadiku. Di kamar itulah aku sering berbagi dengan sahabat sejatiku yaitu obat haram. Kubuka perlahan kamarku, kuintip celahnya sedikit demi sedikit tidak ada yang berubah masih seperti dua tahun yang lalu. Tak sabar rasanya ingin kurebahkan tubuh ini di kasur empuk yang sepreinya sudah diganti dengan seprei gambar logo inter milan, club sepak bola favoritku. Mbok sumi sudah tau kalau hari ini aku sudah bisa pulang kerumah, makanya mbok sumi langsung mengganti seprei kasurku dengan seprei kesukaanku. Kupandangi satu persatu isi kamarku tak ada yang istimewa, tapi ada sesuatu yang menarik perhatianku. Secarik surat yang berwarna pink, ternyata surat itu adalah undangan pernikahan. Undangan itu kubuka dengan rasa penasaran, kata demi kata kubaca dengan seksama. Tapi aku masih bingung dengan undangan itu, tiba-tiba selembar foto jatuh dari bungkusan undangan itu.
Mata ini langsung menatap sosok wanita anggun yang mengenakan busana muslim itu, pandangan ini masih lekat pada sosok wanita itu. “Astaga.........inikan cewek yang pernah menolongku ???” ucapku dengan ekspresi kaget. Kubalik kembali undangan itu, ternyata Zahra Ramadani nama gadis itu, seorang gadis soleha yang lembut hati dan tutur katanya. Tanpa pikir panjang aku bergegas meninggalkan kamarku untuk mencari keberadaan gadis itu. Tak tahu kemana aku harus mencari keberadaan gadis itu , yang jelas aku harus ketemu dengannya dan mengucapkan terima kasih padanya. Karena dia adalah sosok bidadari penolong bagiku.
*************
Sudah seharian aku keliling kesana kemari untuk mencari gadis itu, tapi sedikutpun aku tidak mendapat informasi tentang keberadaannya. Akhirnya kuputuskan untuk pulang kerumah dan kembali mencarinya besok pagi. Hari ini begitu melelahkan, tapi aku tidak akan menyerah. Aku harus menemukan gadis itu meskipun aku harus mengelilingi isi dunia ini sekalipun “ucap Rio dengan rasa optimis”. Malam itu Rio begitu gelisah hingga tidak bisa tidur memikirkan gadis itu. Gadis yang selama ini dicarinya, ternyata sebentar lagi akan menjadi milik orang lain.
Keesokan harinya saat mentari menyapaku dengan senyuman hangatnya, kulanjutkan pencarianku yang sempat terhenti oleh gelapnya malam. Kawasaki ninjaku yang siap menemaniku, kini melaju dengan kecepatan tinggi bagaikan seorang pembalap moto GP yang beradu kecepatan di arena balapan. Dari kota satu ke kota yang lain kutelusuri tapi sedikitpun tak kutemukan jejak gadis itu. Sampai saat ini pun tak ada hasil yang kudapatkan, hanya rasa letih yang bersarang di badanku yang masih lemah ini. Senja sudah berada diperaduannya, kubalikkan arah menuju tempat yang selalu memberiku rasa ketenangan. “Rio........kamu mau kemana, kamu tidak mau singgah di rumah paman?” teriak paman ketika melihatku lewat di depan rumahnya. “aku mau ke bukit padang ilalang yang dekat sungai itu paman, nanti sebentar aku singgah”. Ucap Rio sambil mengurangi kecepatan motor yang dikendarainya. Dari kejauhan rio melihat sosok gadis berjilbab yang sedang menari-nari menikmati senja yang begitu indah saat itu. Semakin dekat posisi rio dengan tempat itu semakin lebar pula senyuman di bibirnya. Dia yakin benar kalau gadis yang dia lihat sekarang adalah Zahra yang selama ini dicarinya.

“Hay.........kamu masih ingat denganku?” ucap Rio dengan tersenyum lebar pada gadis itu. “Waalaikum salam warahmatullahi wabarakatu.......insya Allah aku masih ingat” jawab gadis itu dengan suara yang lembut. Aku masih memandangi senyuman dari gadis itu, begitu menenangkan hati. Sampai-sampai mata ini tak berkedip melihat senyuman yang begitu indah untuk kedua kalinya aku melihat senyuman itu. “Afwan kanda,,,tidak sepantasnya kanda menatap ukhti seperti ini, karena bisa membuat zina mata bagi kita berdua”. Sekejap aku tersadar dari pandanganku, karena kata-kata yang keluar dari mulut mungil gadis itu. Entah apa yang ia katakan yang jelas aku tidak mengerti dengan perkataannya. Spontan aku tertawa terbahak-bahak sambil berkata “ maaf....aku tidak mengerti dengan apa yang kamu katakan tadi ” ucap Rio yang salah tingkah di depan gadis itu. Kujulurkan tanganku dan hendak berkenalan dengannya, tapi dia cuma tersenyum manis sambil menempelkan kedua tangannya danditaruh di depan dadanya. “ Afwan....kita bukan muhrim” ucap gadis itu singkat.
Senja saat itu begitu indah, dihiasi senyuman manis dan kerudung putih yang menari-nari tertiup angin. Hampir satu jam aku bercengkerama dengan gadis itu, banyak hal yang dapat kupelajari dari semua perkataannya. Tak sedikitpun kata-kata kasar yang keluar dari mulutnya. Hanya kata Subuhanallah yang pantas dia dapatkan untuk sanjungan bagi gadis seperti dia. Kata itu aku contek dari gadis itu, seorang bidadari dunia yang tidak gelap mata dengan kehidupan dunia. “Afwan....kanda, senja hampir meninggalkan kita. Saatnya ukhti pamit untuk pulang karena sebentar lagi akan memasuki waktu shalat magrib”. Ucap Zahra sambil berdiri dan beranjak pergi. Aku pun berdiri sambil bergegas mengikuti langkahnya, “Zahra.....aku lupa, aku ingin ketemu denganmu untuk mengucapkan banyak terima kasih atas pertolonganmu saat itu”. “Sama-sama” ucap Zahra dengan singkat dihiasi senyuman manis dibibirnya. Sejak saat itu Rio tidak pernah lagi ketemu dengan Zahra, mungkin itu pertemuan terakhir antara mereka berdua. Karena setelah Zahra menikah dengan seorang ustadz pilihan orang tuanya ia harus meninggalkan kampung halamannya dan imigrasi ke negeri Jiran Malaysia mengikuti suaminya yang mendapat tugas kerja disana.
Zahra adalah bidadari penolongku yang sengaja dikirim tuhan untuk meluruskan jalan hidupku. Berkat nasehat zahra yang bagiku begitu singkat ternyata membawa segudang ilmu. Walapun pertemuanku dengannya sangat singkat tapi aku bersyukur hidupku bisa berubah berkatnya. Sehebat-hebatnya Ustadz Jefri berceramah, tak sehebat nasehat Zahra padaku saat itu. Kini aku sadar dunia ini hanya tempat persinggahan sementara, dan akhiratlah yang kekal nantinya. Mulai sekarang apa yang dikatakan Zahra saat itu, aku akan terapkan dalam hidupku dan akan kubagi pengalamanku dengan orang-orang terdekatku. Aku masih ingat kata-kata Zahra “semakin banyak kita berbagi ilmu dengan orang lain, maka semakin banyak pula amal ibadah yang Allah akan berikan pada kita”. Ucap rio pada mbok sumi saat ia menceritakan pengalaman religinya bersama Zahra gadis idamannya itu.

Damayanti Childiesh
13- Mei - 2012

Sahabat banyak pesan yang ingin disampaikan oleh sahabat kita Childiesh memalu cerpennya. Semoga pesan tersebut bisa sampai kepada sahabat yang telah membacanya.

Cerpen Religi - Senja di Padang Ilalang



Pemikir Cerdas

Contact Us

Name

Email *

Message *

Designed By Seo Blogger Templates